Skip to content

NASI LIWET SUNDA

March 26, 2006

Description:
Habis baca blognya Monike soal dapur cobek http://admonike.multiply.com/reviews/item/91 , jadi pingin makan nasi liwet Sunda. Dapat resepnya dari Emma Isti yang pernah ikut kelasnya pak Hadi Tuwendi.

Agak beda dari nasi liwet sunda yang pernah ku makan, tapi yang ini bener lebih enak. Aku tambah sereh dan nggak pakai teri medan, tapi di ganti ikan asin gabus, karena yang ada di lemari cuma itu:-)

Trus kalau khas sunda kan pakai Kastrol ada yang bilang kasrol, kalau aku bilang panci liwetan yang bentuknya mblenduk :-) Katanya bisa juga pakai mangkuk sapo.

Karena nggak punya kastrol, aku pakai panci camelotku yang dasarnya tebal yang biasa kupakai masak nasi.

Jodohnya nasi liwet ini, sambal, lalapan, ayam goreng atau gepuk.
Tapi aku makan tanpa jodoh apa-apa lagi, karena nasinya udah legit plus aroma cabe dan gurihnya ikan gabus asin.

Ingredients:
Bahan :
1 ltr Beras
1 ¼ lt air

Bumbu :
1 sdm garam
6 btr bawang merah
6 sdm minyak sayur (aku pakai 3 sdm saja)
3 lb daun salam
(aku tambah 1 batang sereh di geprek)

Tumis Teri :
5 siung bawang merah (didiris)
1 ons teri medan (aku pakai ikan gabus asin, di goreng dulu, lalu di pukul2 sampai memar, dan di suwir2 kasar)
2 btg daun bawang (iris tipis)
1 buah cabe merah besa
1 buah cabe ijo
20 buah cabe rawit
4 sdm minyak sayur (aku pakai 2 sdm saja)
Daun pisang secukupnya (2 atau 3 lbr lingkaran 15 cm/tergantung ukuran panci)

Directions:
1. Beras dicuci dan ditiriskan..sisihkan
2. Tumis bawang merah hingga harum langsung di panci yang untuk meliwet.
3. Masukan beras, aduk sebentar, tambahkan air, garam, daun salam dan sereh.
4. Masak dengan api sedang, aduk sesekali.
5. Kecilkan api airnya sudah mulai berkurang, kemudian masukan toping teri/Ikan gabus yang sudah ditumis diatas nasi dan dialasi dengan daun pisang.
6. Masak sampai nasi matang ± 20-25 menit. Total memasak nasi adalah 45 menit. (pakai panci camelot, cukup 20-30 menit)
7. Sajikan selagi hangat

Tumis teri :
- Teri, dicuci, tiriskan
(kalau pakai ikan gabus, cuci ikan, goreng sampai kuning, tiriskan, memarkan dengan di pukul2, lalu di suwir kasar)
- Goreng teri dan bawang merah setengah matang. Kemudian tambahkan cabe ijo dan merah iris serta bahan lainnya, aduk rata.
(kalau pakai ikan gabus, goreng bawang merah sampai harum, tambahkan cabe, ikan dan bahan lainnya, aduk rata)
- Angkat.
- Di atas nasi liwet, masukkan sepotong daun pisang, tuangkan tumisan ikan asin di atasnya, tutup kembali panci, sampai saat di sajikan

About these ads
53 Comments
  1. mbak, jadi inget saat masih mahasiswa. saban malam minggu liwetan bareng temen2 tetanggaan. sambil blajar2 bhs sunda. kalo saat itu si iyep (cowok tp pinter masak) khusus bikin sambel tomat yg asoiii banged rasanya hihihi…

  2. trus periuknya tuh kan yg luarnya item itu kan mbak? trus rada berat?

  3. trus ikan asin gabus tuh saat itu kami beli ikan asin jambal. huhuiiii… sedepppnyaaaaaaa…!! udah tengah malam pun masih ngunyah!

  4. Arfi, untungnya, ini aku bawa buat sarapan di kantor. coba bayangin, kalau aku makan sambil ngadep itu panci, pasti tergoda nambah lagi nambah lagi. Aku lagi nggak makan cabenya, karena perut lagi rewel sejak kemarin.mungkin aja ya, periuknya luarnya menghitam, karena pake kompor minyak tanah.

  5. oh iya. aku ngerti sekarang. soalnya kita waktu itu pake tungku api di luar rumah kos2an. kayak api unggungitu. mirip saat camping dulu. btw, asoi gebi dong mbak lunch-nya hihihi… aku mau ah nasi liwet. jadi kangen nasi liwet di cieumbeuleuit…tau spellingnya bener ga nih, itu di bandung. namanya desa puncrut. banyaaaaaak banged yg jualan nasi beginian sama lauk pauk dan sayuran. buntil juga aku tahunya dari sini. kan banyak yan golahraga pagi saban akhir pekan di sono. jd banyak yg juwalan. huuuuu,… udah olahraga langsung sarapan beratz!!!

  6. aduhh aku jadi ngilerrr Mbak Yu… sussahh gak sihh?? aku kyknya gak punya panci tebel dehh apa kendil yg dari tanah itu bisa ya?? hehhehe..aku sihh gak punya juga tp klo kepepet bisa pinjem tetangga depan rumah yg hobinya ngeliwet..maksa.comudah gitu si tetangga jg masaknya pake kayu dihalaman belakang..ahhhhh aku udah ngebayangin..slurrpppp.. untungnya minggu ini long wikend… Makasihhhh ya Mbak Ine..aku boleh contekk ya resepnya

  7. foodngarden said: oh iya. aku ngerti sekarang. soalnya kita waktu itu pake tungku api di luar rumah kos2an. kayak api unggungitu. mirip saat camping dulu. btw, asoi gebi dong mbak lunch-nya hihihi

    nah…kali kalau masak pakai kayu, ada sangit2 asap kayu, tambah okeh tuh aroma nasinya Fi.

  8. cicipcicip said: Mbak Yu… sussahh gak sihh?? aku kyknya gak punya panci tebel dehh apa kendil yg dari tanah itu bisa ya?? hehhehe..aku sihh gak punya juga tp klo kepepet bisa pinjem tetangga depan rumah yg hobinya ngeliwet..maksa.comudah gitu si tetangga jg masaknya pake kayu dihalaman belakang..ahhhhh aku udah ngebayangin..slurrpppp.. untungnya minggu ini long wikend… Makasihhhh ya Mbak Ine..aku boleh contekk ya resepnya

    Gampang Va, segampang masak nasi biasa. kendil dari tanah??? hmmm bisa gak ya? kalau claypot (mangkuk sapo) sih bisa. Yang penting…gak pake ayam, aku mah ingat aja, kamu rada rewel soal ayam:-)sana gih, ke tetanggamu, pinjam panci, sekalian numpang ngliwet pakai kayu Va, biar hasilnya optimal. hihihihi…jangan lupa, ntar hasilnya bagi ke tetanggamu, biar lain kali boleh minjam lagi.

  9. Aduh mbak Ine..beneran deh herti jadi kepengen pulang! Biasanya mamah herti kalo bikin kadang diatasnya ditaro telor mentah (cuman pas kapan naronya, herti lupa). Yg herti tahu, nasi mateng, telornya juga mateng. Hmm..wangi lagi. Disini herti belom bisa bikin, belom punya panci tebal, claypot juga belom nemu.

  10. hertiarc said: Aduh mbak Ine..beneran deh herti jadi kepengen pulang! Biasanya mamah herti kalo bikin kadang diatasnya ditaro telor mentah (cuman pas kapan naronya, herti lupa). Yg herti tahu, nasi mateng, telornya juga mateng. Hmm..wangi lagi. Disini herti belom bisa bikin, belom punya panci tebal, claypot juga belom nemu.

    waaa…baru tahu yang pake telur nih. ntar kalau dapat ilmunya, kapan masukin telur, bilang2 ya mbak, boleh di coba nih, biar nasi liwetnya bervariasi.

  11. aduh ngeledek nih…..( he he he…) pas lagi gak boleh makan ikan2an, menunya asyik2 gini….aduh…ngiler beratsssss….

  12. Kayaknya nasi liwet nih kok mirip ama nasi gulf deh….bumbu mirip hanya bukan minyak yang masuk tapi ghee/minyak samin….dan ditambah cengkeh dan lada hitam. enyak…..Wah pengajian Rabu bikin nasi liwet ini aja ya ? makasih idenya….

  13. elkaje said: nah…kali kalau masak pakai kayu, ada sangit2 asap kayu, tambah okeh tuh aroma nasinya Fi.

    enduang duehhhh hihihi.. jadi inget jaman doeloe saat main2 ke rumah mbah putri, saat blum ada listrik msuk desa, blio masak pake tungku api. aroma nasinya bedaaaa banged sama kita yang masak di atas gas. trus blio ini pake apa ya itu namanya kayak dandang tp dipake di atas dandang bentuknya segitiga dari bambu. trus kalo mau masak, apinya musti ditiup2 dulu pake bambu yang dibolongin. katanya biar abu yg udah ada di tungku itu ga nyebar kemana2, dan fokus ke api. indah deh saat inget2 begituan. damaiii… kerjanya lebih keras, tapi saat dikenang2 sekarang jadi ngangenin.

  14. mbak ine ..itu masaknya pake kastrol kan …panci tebel itu …jadi inget aku ngincer kastrol punya ibuku yang umurnya udah puluhan taun yang udah licin mengkilap..hehehe…pengen bikin ahhhh …..

  15. elkaje said: makan nasi liwet Sunda

    kok kayaknya berkuah ya..?

  16. kuenyaoyan said: mbak ine ..itu masaknya pake kastrol kan …panci tebel itu …jadi inget aku ngincer kastrol punya ibuku yang umurnya udah puluhan taun yang udah licin mengkilap..hehehe…pengen bikin ahhhh …..

    Bikin gih Yan. Itu panci Kastrol, kalau masih di sayang ibu, jangan diminta, beli aja di pasar ikan ada Yan, aku juga pingin beli, cuma kemarin adanya yang gede.

  17. hehehe iyah mbak … ibuku cinta banget ma itu kastrol ….khusus buat bikin nasi liwet …mau..mau …*nambah daftar titipan ke mbak inne*

  18. admonike said: kok kayaknya berkuah ya..?

    nggak berkuah kog, nasinya sendiri berkilat, karena efek di tumis pakai minyak juga. Mungkin efek kilat dari pancinya juga.waktu makan, bisa langsung “muluk” pakai tangan :-)

  19. Mbak Ine,jadi laper..nih.Wah ntar ke JKT,hrs ketemu mbak Ine nih…koleksi masakannya cocok banget….

  20. hmmm sedap plus ngiler.kapan2 mau bikin ahhh, tapi enga punya kastrolnya hiks..hiks…,thanks u/resepnya.

  21. estherlita said: aduh ngeledek nih…..( he he he…) pas lagi gak boleh makan ikan2an, menunya asyik2 gini….aduh…ngiler beratsssss….

    mbak, bikin aja, nggak usah pake ikan asin. coba ganti pakai daging asap hihihi…mungkin jadi variasi baru yang nggak kalah enak lho

  22. estherlita said: Kayaknya nasi liwet nih kok mirip ama nasi gulf deh….bumbu mirip hanya bukan minyak yang masuk tapi ghee/minyak samin….dan ditambah cengkeh dan lada hitam. enyak…..Wah pengajian Rabu bikin nasi liwet ini aja ya ? makasih idenya….

    lauknya nasi gulf apa? apakah mirip kebuli juga mbak?

  23. indbahar said: Mbak Ine,jadi laper..nih.Wah ntar ke JKT,hrs ketemu mbak Ine nih…koleksi masakannya cocok banget….

    cihuy….kapan pulang Indri?

  24. elkaje said: mbak, bikin aja, nggak usah pake ikan asin. coba ganti pakai daging asap hihihi…mungkin jadi variasi baru yang nggak kalah enak lho

    Tadi udah nyoba pake ayam, ayamnya saya kasih garam ama jeruk nipis lalu saya bakar dulu sampai agak gosong2 gitu, baru dibumbu kayak mbak Ine gini, enak juga deh….

  25. elkaje said: lauknya nasi gulf apa? apakah mirip kebuli juga mbak?

    Nasi Gulf ya nasi putih nya mereka aja, jadi lauknya gak spesifik apa kayaknya sih, soalnya kalau ada prasmanan selalu nasi model gitu yang disajikan lalu lauk pauknya macam2.Menu Gulf ini suka ngawur deh, waktu saya diundang kesuatu event menunya makan beratnya disamping aneka macam saladnya mereka, seperti gini :Beef Stroganoff, Ikan Hamour bungkus tepung, Chicken Curry, Vegetables Curry, Lasagna, Nasi Briyani Gulf dan Nasi Putih Gulf dan Oven baked potatoes…. Bayangkan….apa gak super ngawur ini ? tapi orang sini mah semua diambil sampe piringnya munjung abis itu cuman dimakan setengahnya, sisanya buang…..sayang betul lihatnya, mbok ya jangan ambil banyak2. Tapi adat mereka gitu piring itu selalu munjung kalau ambil, dan jarang habis ampe licin tandas……

  26. estherlita said: Tadi udah nyoba pake ayam, ayamnya saya kasih garam ama jeruk nipis lalu saya bakar dulu sampai agak gosong2 gitu, baru dibumbu kayak mbak Ine gini, enak juga deh….

    Asyik….dapat variasi baru nasi liwet sunda nih. thks ya mbak.

  27. estherlita said: tapi orang sini mah semua diambil sampe piringnya munjung abis itu cuman dimanak setengahnya, sisanya buang…..sayang betul lihatnya, mbok ya jangan ambil banyak2. Tapi adat mereka gitu piring itu selalu munjung kalau ambil, dan jarang habis ampe licin tandas……

    aku juga suka gemez kalau kondangan liat orang begitu, apalagi di berbagai tempat banyak orang kurang gizi, eh….lha kog tega2nya buang2 makanan.apa mumpung enak, mumpung ono, mumpung gratis kali ya mbak?

  28. Mbak, makasih ya keterangannya mengenai camelot, akhirnya aku pakai panci yang ada sandwich bottomnya, sukses, dan aku pake ayam ( as usual buat yang lagi alergi) tapi pake cabe ijo dan merah yang agak kecil tanpa dipotong, jadi kayak rawit merah ijo gitu, wah mantappppp….tamu2 tadi pada suka dan pada bungkus2 sisanya….Tapine ngerak juga padahal aku udah pake kompor yang listrik biar bisa kuecillll apine, kalau pake camelot gak ngerak ya ? saya pake beras basmati jadi gampang mateng dan bagus texturnya.Mending di rice cooker sih gak ada yang lengket cuman ntar bukan liwet namanya.Maaf mau permisi, aku mau masukin ke blog ku ya ? yang versi tadi aku bikin….Makasih ya …muah… muah…..

  29. hallo, salam kenalaku tidak pernah tahu cara masak nasi liwet, yang ingin aku tanyakan apakah daun pisang hanya dipakai untuk alas teri di atas nasi aja? Makasih ya…

  30. estherlita said: Maaf mau permisi, aku mau masukin ke blog ku ya ? yang versi tadi aku bikin….

    Silakan mbak, lha ini aku dapat resepnya juga resep pak Hadi Tuwendi yang tersohor itu.iya, pake camelot nggak berkerak, lupa aku mau foto2ini itu panci buat mbak Esther.Tapi kalau makan nasi liwet asli yang di masak pakai Kastrol, berkerak kog, dan ada sensasi sangit2 gitu.Pagi ini aku bikin nasi liwet lagi, pake ayam kayak mbak Esther.

  31. claudyaangela said: hallo, salam kenalaku tidak pernah tahu cara masak nasi liwet, yang ingin aku tanyakan apakah daun pisang hanya dipakai untuk alas teri di atas nasi aja? Makasih

    Salam kenal juga Claudya,bener…daun pisang untuk alas teri di atas nasi aja.biarpun cuma gitu, aroma daun pisang yang ikut di liwet ini, mempengaruhi aroma nasi lho.

  32. elkaje said: Habis baca blognya Monike soal dapur cobek http://admonike.multiply.com/reviews/item/91 , jadi pingin makan nasi liwet Sunda. Dapat resepnya dari Emma Isti yang pernah ikut kelasnya pak Hadi Tuwendi. Rada beda dari nasi liwet sunda yang pernah ku makan, tapi yang ini bener lebih enak. Aku tambah sereh dan nggak pakai teri medan, tapi di ganti ikan asin gabus, karena yang ada di lemari cuma itu:-)Trus kalau khas sunda kan pakai Kastrol ada yang bilang kasrol, kalau aku bilang panci liwetan yang bentuknya mblenduk :-) Katanya bisa juga pakai mangkuk sapo. Karena nggak punya kastrol, aku pakai panci camelotku yang dasarnya tebal yang biasa kupakai masak nasi.Jodohnya nasi liwet ini, sambal, lalapan, ayam goreng atau gepuk.Tapi aku makan tanpa jodoh apa2 lagi, karena nasinya udah legit plus aroma cabe dan gurihnya ikan gabus asin.

    Salam kenal mbak,Kalau di kampung saya Krajan Jatisari,Cikampek bawang merah gak tumis dulu dalam pembuatan nasi liwet. Jadi bawang merah+bawang putih+kencur(dipipihkan lalu di potong-potong)+cabe merah+cabe rawit+salam+sereh+garam dicampurkan langsung dengan beras yang udah dicuci(diaduk-aduk biar rata). Lalu kasih air seperti bwt aron. Sementara itu kita goreng ikan peda merah sebentar aja(lebih gurih daripada ikan peda putih) dengan minyak yang agak banyak deh(soalnya kalo saya goreng ikan peda minyaknya satu sendok aja). Terus setelah nasi jadi aron, minyak bekas goreng peda tadi dikucurkan lalu aduk hingga rata. Nah buat lubang di tengah tengah-tengah nasi, masukkan ikan peda di lubang itu dan kuburkan dengan nasi. Tutup atasnya dengan daun pisang. Kecilkan api dan masak hingga matang. Hmm…mangga dicoba…oh iya kalo di rumah saya suka pake panci kecil trs masak di atas tungku yang dibikin dari batu bata. Tapi pas di kos sering pake rice cooker. Biar cepet. Kalo di rice cooker setelah nasi dan bumbu dicampur masak hingga matang. Nah kalo udah matang baru deh diaduk pake minyak bekas goreng peda, lsampai peda di kubur dalam lubang lalu tekan lagi tombolnya ke posisi ‘masak’. Sampai besok gak akan basi dan keras….aromanya jadi mirip nasi uduk…selamat mencoba…

  33. hai Rida,wah…saya akan coba deh resepmu ini. ada variasi lain dari nasi liwet sunda nih.thks ya…dah kasi masukan, ntar kalau dah kucoba, ku share di sini.Ada saran nggak, mengolah peda merah itu kan suka amis….piye ngurangi amisnya? di rendam dulu dengan sesuatu?

  34. mbak ada yang bilang direndam koran ??? kok koran ya ?

  35. Yup! Rendam dulu sehari semalem sama koran-koran pembungkusnya ya mbak. Biar amisnya pindah ke koran. Tapi kalo mo cepet sih rendem pake air hangat mbak. Setelah itu dicuci bersih. Kalo udah dicampur ke liwet, amisnya ganti jadi aroma sedep kok :D (menurut saya). Saranku sih walau peda merah itu enak tapi jangan makan banyak-banyak nanti bisa ledeh(itu bahasa sunda hehe..apa ya bahasa indonesianya) bibir dan langit2 kita. Cara makan saya sih: ambil sediiiiiikiiiiiiit aja daging ikan peda trs diancurin dan diaduk sama nasi yang mau kita makan.

  36. estherlita said: mbak ada yang bilang direndam koran ??? kok koran ya ?

    mungkin biar ikan pedanya bertambah luas wawasannya :D…hmm..lebih tepatnya sih kertas mbak. Memanfaatkan sifat kertas yang dapat menyerap air atau minyak, dll.

  37. oh…gitu ya…di rendam semalam nggak hancur? itu kertasnya atau tintanya yang pengaruh ngilangin amis? hihihihi….trus…peda yang luas wawasan itu berarti udah bisa memanage BBnya (bau badan) sampe nggak amis lagi. huahahahaha…. Rida…kocak juga kamu.aku pernah bikin pepes ikan peda….amiiiis rek…jadi kapok. peda cuma di orak arik aja…campurannya banyak…nggak terlalu amis dan asinnya juga berkurang.

  38. elkaje said: oh…gitu ya…di rendam semalam nggak hancur? itu kertasnya atau tintanya yang pengaruh ngilangin amis? hihihihi….trus…peda yang luas wawasan itu berarti udah bisa memanage BBnya (bau badan) sampe nggak amis lagi. huahahahaha….

    Asal ngerendem sehari-semalamnya pakai air biasa ya mbak…dua-duanya kayaknya…hehehhe…wuuaah jangan-jangan nanti peda yang udah berwawasan luas itu pake rexona/ FA/BB Harum Sari…lage mbak bwt ngilangin BB-nya…makanya ganti aja kertas koran sama kertas minyak atw kertas folio(polos)…Peda emang amis kok mbak. bahkan temenku adanya alergi. begitu abis makan peda bibirnya jontor hehhehe…gak kuat sama asinnya deh…trs ama kebanyakan makannya…hihihi…

  39. aku ada sih…kertas polos bahan untuk koran itu, biasanya sbg alas dus kue dan alas menggoreng. ntar pake itu aja. gawat juga ya yang alergian, sampe begitu. untungnya aku ini kog OOBB (opo opo blang bleng) hihihii….. jadi…nggak dipikirin kalau makan.

  40. Hai, thanks for sharing the recipe!

  41. Mbak…kalau pake rice cooker bisa nggak ya? tumis dulu baru masukin rice cooker gitu ?

  42. bisa aja Adi pake Rice cooker

  43. Konchii..Lam kenal mbak Ine..Dulu..duluu sekali saya sering banget ngeliwet sama kawan2 di kebon orang(minta ijin dulu sama yg punya kebon loh..),trus masa2 kuliah ngeliwet dikost2an ama temen2 sekostan..liat resep mbak Inejadi inget masa lalu..sejak nikah dan ikut suami di negeri orang nggak pernah ngerasain nasi liwet lagimo nyoba bikin ah…tapi gak ada ikan asin nih di kulkas,ikan bakar diliwet enak gak ya mbak Ine?selain sambel apa lagi ya yg enak untuk teman makan nasi liwet itu?

  44. labonitta said: ikan bakar diliwet enak gak ya mbak Ine?selain sambel apa lagi ya yg enak untuk teman makan nasi liwet itu?

    lalapan, tumisan yang tradisional..misalnyaoseng2…itu juga enak

  45. makasih resepnya Mba Ine, salam kenal, mau dicoba ah.Mia

  46. miapiyik said: makasih resepnya Mba Ine, salam kenal, mau dicoba ah.Mia

    salam kenal…semoga cocok ya

  47. mbak salam kenal ya….saya baru beli panci nasi liwet nih, makanya mau nyonto resep mbak Ine, boleh yaaa…..makasihhh :)

  48. jengindah said: mbak salam kenal ya….saya baru beli panci nasi liwet nih, makanya mau nyonto resep mbak Ine, boleh yaaa…..makasihhh :)

    salam kenal juga…semoga cocok ya

  49. Salam kenal, dari hasil google saya nemuin resep ini dan langsung kucoba tadi siang :) Trims resep nasi liwet sundanya! Bumbunya ndak neko2 tapi rasanya memang mantep dan aromanya itu lho…sedeeeppp…

  50. ikut seneng kalau ini berguna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 68 other followers

%d bloggers like this: