Skip to content

SEMAR MENDEM SIRAM

January 22, 2006

smar mendemDescription:
Ini Semar Mendem yang pertama kali ku kenal di masa kecilku di Solo. Dan umumnya Semar Mendem di Solo, ya…begini ini.

Waktu itu mami buka warung babat, ada tantenya mami, aku memanggilnya Po Lik, dan ik Gwan,  membuat lemper, ketan bubuk dan semar mendem. Sausnya di bungkus kecil-kecil bentuk tum dengan daun pisang, di taruh di atas setiap potong semar mendem. Itulah kenapa bentuk semar mendemnya tidak silinder, tapi gepeng kotak, supaya bisa untuk nangkring bungkusan saus.

Di Jakarta, Semar Mendem hanya sekedar lemper yang dibungkus telur, jadi…nggak bener-bener bikin diriku mendem saat memakannya
🙂.

Resep yang sama, pakai untuk bikin lemper, bedanya lemper di bungkus daun. Labu siam di campur dengan ayam, spy isi lemper tidak begitu sepa/seret.

Ingredients:
Bahan untuk Ketan :
250 gr ketan
200 cc santan sedang
1/2 sendok teh garam
2 lembar daun pandan

Bahan isi
300 gr daging ayam
1 lembar daun salam
1 potong lengkuas, dimemarkan
1 batang serai, dimemarkan
1 sendok makan minyak goreng
200 cc santan
1/2 buah labu siam, serut dengan serutan rujak gobet

Bumbu yang dihaluskan
1 sendok teh ketumbar
1/2 sendok teh jintan
3 butir bawang merah
3 siung bawang putih
2 butir kemiri
garam secukupnya
gula pasir secukupnya

Bahan Kulit
6 butir telur ayam
75 cc santan kental
2 sendok makan meres tepung terigu
garam

Bahan Saus Santan:
300 ml santan sedang
2 sdm meres tepung beras, di encerkan dengan sedikit santan
1 sdm gula pasir
1/2 sdt garam
1 lembar daun pandan

Directions:
Cara membuat isi :
1. Rebus ayam sampai matang, lalu suwir-suwir tipis.
2. Tumis bumbu yang sudah dihaluskan dengan minyak.
3. Masukkan salam, lengkuas dan serai.
4. Setelah baunya harum masukkan ayam dan aduk-aduk supaya rata.
5. Tambahkan santan dan labu siam, masak sampai santan mengering.

Cara membuat kulit:
1. Campur terigu dengan garam dan sedikit santan, aduk sampai rata, tambahkan santan sedikit2 sambil diaduk rata.
2. Campurkan telur, aduk merata. Jika terigu meringkil, langsung saring saja.
3. Buat dadar tipis2 dengan diagmeter 24 cm

Cara membuat ketan :
1. Rendam ketan dalam air selama kira-kira 2 jam, tiriskan.
2. Kukus ketan setengah masak (± 20 menit).
3. Sementara itu, didihkan santan, pandan dan garam.
4. campur santan mendidih dan ketan kukus, aduk sampai rata
5. Masukkan lagi ketan ke dalam dandang dan kukus sampai masak (± 30 menit).
6. Setelah matang dinginkan ketan, ambil segumpal ketan, isi dengan sesendok adonan ayam, bulatkan agar isi tetap di tengah, bentuk untuk semar mendem.

Cara membuat Saus Santan:
Rebus santan dan daun pandan, gula dan garam sampai mendidih,
tuangkan larutan tepung beras, masak sampai saus mengental dan meletup letup

Penyelesaian
1. Bungkus tiap potongan lemper dengan selembar dadar
2. Sajikan dengan menyiramkan saus santan

From → Uncategorized

44 Comments
  1. enyuaaakkkkk…aku ga inget kalo mbah putri almh suka bikin ini. cuma ibuku aku inget suka bikin ini untuk catering kalo ada yang mesen. bikinnya lebih repot dari bikin lemper ya mbak hehehe…

  2. Iya, bedanya kalau lemper di bungkus daun, kalau ini di bungkus telur.terus pakai siraman saus santan lagi.

  3. mbak, liyat postingan mbak ine juga soal arem2, aku kok ampe sekarang blum2 bisa ya masak arem2 yang padet det gituh. napa ya? padahal aku udah ngikut resep loh mbak. apa beras iku tpengaruh ya? waktu itu aku curhat di milis ga didengar ma temen2, ya udah aku diem aja hehehe…

  4. foodngarden said: mbak, liyat postingan mbak ine juga soal arem2, aku kok ampe sekarang blum2 bisa ya masak arem2 yang padet det gituh. napa ya? padahal aku udah ngikut resep loh mbak. apa beras iku tpengaruh ya? waktu itu aku curhat di milis ga didengar ma temen2, ya udah aku diem aja hehehe…

    Fi, mainkan perasaanmu, mungkin beras yang kamu pakai yang model doyan air. jadi pakai air segitu, masih mawur. Coba tambah air lagi (santan encer lagi) , sampai aronan berasnya nyaris menjadi bubur yang sangat kental.Ketika aronan sudah tidak terlalu panas, bentuknya dah mirip pasta.Hayo….jangan diem aja, ceriwis kan gak dilarang Fi.

  5. hehehehe…aku memang bukan tipe ceriwis mbak hehehe…jadi nanti kalo ketemu aku kalo aku suka diem2, jangan dianggap sombong yaaa…aku ini aslinya pemalu (psssttt…) hehehe… oh jadi berasnya musti kayak bubur gitu ya? aku pikir kalo udah segitu banyaknya air ya udah. beras hasil aronanku emang masih berbutir2, aku pikir nanti kalo udah dibungkus bakal nyatu sendiri. ternyata ga gitu yah…wah mbak ine, apalah jadinya diriku tanpa mbak ine ini hehehe…ntar mau coba lagi. daun pisangnya masih mesen sama temen. horeeee…aku dapet ilmu lagi!!!

  6. hehehe….banyak kog Fi, teman yang merasa nyaman berbahasa tulisan ketimbang lisan.Aku salah satunya.Iya, jadi bubur sangat kental, kalau kamu sendok trus di tuang, itu “bubur” nggak langsung jatuh, tapi tetap nempel di sendoknya. kalau masih jatuh sendiri, berarti masih kurang lama masaknya. Kira kira gitu deh, aku susah ngejelasin kalau nggak praktek langsung.Arfi tanpa diriku tetap jadi Arfi yang manis kog. hehehe…..

  7. mbak, nanti kalo aku pukam, aku diajarin dunk masak arem2nya. biar aku dapet elmu langsung dari pakar makanan tradisional niy hehehe…aku kan pengen banged ngajarin sarah kalo udah gede nanti makanan2 tradisi kita, budaya kita. aku juga pengen ngajarin dia nari bali. aku ga pernah kesampean bisa nari bali. paling bisa nari serimpi, itupun kalo diingetin lagi hehehe… pernah nari tanggai, juga serampang duabelas-riau. ga tahu nih tangan apa masih bisa lemes ya? sekarang nguplek dapur mulu.

  8. Boleh Fi, ntar kalau dah tahu tanggal pastinya kamu datang, kita rencanakan sehari penuh masak bareng. Jauh2 hari omong aja, apa yang pingin di masak, ntar aku atur teknisnya, supaya efisien waktu dan bahan, tapi bisa dapat banyak jenisnya. Wis….ini privat yang tiada duanya di manapun. hehehe….. Irma mau juga?

  9. irma bisa ke jakrtanya sekitar tanggal 14-16 mei. aku nanti mau nyesuain kalo udha pasti tanggal berangkatnya. mungkin aku duluan yang ke depok, ben dan john menyusul ato gimana lah…hehehe..udah pengen ketemu temen2 ncc dan berburu loyang. dan sekarang mbak ine bersedia jadi tutor masak huaaaaaaa…aku jadi pengen sekarang ajaaaaaaaa hehehe…rita pasti mau tuh diajakin.

  10. mbak ineeee…….semar mendemnya cantik sekali ;)sekalian mau tanya : loyang/cetakan lempernya mudah didapat di tukang loyang biasa?atau harus pesan. syl insya allah, mau mudik liburan bulan april. kepingin cari cetakan lontongnya.

  11. Aku sendiri baru liat cetakan lemper Ibu Sisca Demo masak di TV. Di tukang loyang langganan, malah nggak kenal cetakan lemper. Menurut mbak Fatmah yang pernah pakai cetakan lemper, jadi lama mencetaknya. Jadi…balik lagi ke cara lama, di kepel2 aja. Ada nih, yang ketannya di gelar di loyang, lalu di taburi isi rada tebal, lalu tutup lagi dengan ketan. trus di potong2 kotak2. Aku pernah nyoba cara ini, tapiiii….kurang sreg, karena isinya rada nyebar tidak ngumpul di tengah. ya… balik lagi ke cara lama, repot dikit gak apa kepel2nya, asal enak mantap.Cetakan lontong asyik tuh, ntar ya….15 hari setelah tahun baru imlek ada Cap Go Meh, biarpun keluargaku nggak merayakan, pingin deh, ikutan bikin lontong cap go meh komplit versi ibuku, ntar di share di sini. Lontongnya bisa bulet dan pasti gak pecah.

  12. elkaje said: Cetakan lontong asyik tuh, ntar ya….15 hari setelah tahun baru imlek ada Cap Go Meh, biarpun keluargaku nggak merayakan, pingin deh, ikutan bikin lontong cap go meh komplit versi ibuku, ntar di share di sini. Lontongnya bisa bulet dan pasti gak pecah.

    mbak ineee…… puntensyl salah ketik, maksud syl loyang cetakan lontong yang ada di gallery photo kitchennya mbak ine kan ada loyang lontong. loyang ini mudah didapat atau harus pesan mbak ?nggak nolak juga dikasih tips agar lontong bisa bulat dan tidak pecah.thank you sebelumnya, mbak ine

  13. Oh…cetakan lontong, kayaknya di tukang2 loyang ada deh. Kalau ndak ketemu juga, ntar bisa aku belikan di Pasar ikan, ini toko loyang langgananku.Kalau dah pakai cetakan ini, nggak perlu trik apa apa lagi Syl, pasti dapat lontong bulat dan gak pecah.

  14. elkaje said: Oh…cetakan lontong, kayaknya di tukang2 loyang ada deh. Kalau ndak ketemu juga, ntar bisa aku belikan di Pasar ikan, ini toko loyang langgananku.Kalau dah pakai cetakan ini, nggak perlu trik apa apa lagi Syl, pasti dapat lontong bulat dan gak pecah.

    nanti kalau syl mau mudik, minta no hp nya mbak ine yabiar bisa keep in touch, kalau lagi cari2 loyang ga ketemu bisa tanya2sekarang karena takut pecah lontongnya, kalau bikin lontong pakai plastik terus.padahal daun pisang di sini gampang, cuma krn suka jebol pas direbus, jadi takut2 pakai daun pisang. apalagi kalau acara ngundang2 orang, pas jadi lontongnya sedikit krn sebagian jebol hu..hu..hu… suka dilapis juga bagian dalam plastiknya pakai daun pisang. tapi enakan yang langsung daun pisang ya, mbak. iya ya, kalau pakai cetakan lontong, dijamin, nggak akan jebol😉. thank you tuk infonya mbak ine juga kesediaannya belikan di pasar ikan.stay in touch pokoknya mbak, nanti kalau sudah deket mudik liburan syl kabari ;)salam

  15. elkaje said: ….. Irma mau juga?

    ikuuuuuuuuuuuuuuutttt :Daku tentu ngga mau ketinggalan kalau mau diwarisi ilmu dari master suhu :Dsemar mendem ini salah satu kegemaranku lho ci.. tapi yg kukenal ya model yg dibungkus telor dadar aja tanpa saus.. aku suka banget yg model lemper, mendem, arem-aremtapi anak-anakku ngerecokin ngga apa-apa nih??mereka lasak sekali apalagi Noah sekarang lagi senang-senangnya bongkar laci-lemari- apa aja yg bisa dibongkar :Dtiap hari dapur dan ruang tamuku selalu penuh dgn segala macam barang, dari sutil, wadah makanan, mainan, alas kaki, lap piring, kocokan telor, semua deh :Daku sampai sediain satu sutil khusus buat dimainin soalnya kalau sudah terlanjur kotor aku ogah make lagi buat masak :-)Pssttt… aku juga suka ngga tau mau ngomong apa kalau ketemu face to face dgn orang lain

  16. sylviegill said: nanti kalau syl mau mudik, minta no hp nya mbak ine yabiar bisa keep in touch, kalau lagi cari2 loyang ga ketemu bisa tanya2

    mbak Syl kapan nih mudik??barengan yuk biar bisa kumpul bocah trus bikin tour de pasar spt yg dibuat rekan2 lainselama ini aku hanya bisa sirik baca betapa serunya pengalaman mereka😀

  17. irma303 said: mbak Syl kapan nih mudik??barengan yuk biar bisa kumpul bocahtrus bikin tour de pasar spt yg dibuat rekan2 lainselama ini aku hanya bisa sirik baca betapa serunya pengalaman mereka😀

    insya allah, bulan april akan mudik liburanketemuan yuk, kalau bisa barengan asyik bangetyes…. tour de pasar pasti asyikbetul, kalau dari rantau sini baca tour de pasarnya hanya bisa gigit jari ya, mbak.salam

  18. Mau tour pasar dan TBK? hayoooo aku anterin. hehehe…. sekalian tuh, Arfi ngepasin Irma dan Syl pul-kam.

  19. irma303 said: tapi anak-anakku ngerecokin ngga apa-apa nih??mereka lasak sekali apalagi Noah sekarang lagi senang-senangnya bongkar laci-lemari- apa aja yg bisa dibongkar😀

    ir,ntar stephan pulkam juga kan? biar aja anak2 ma suami2 kita ngobrol bareng atawa jalan2 kemanaaa gitu, ntar kalo dah pada puas bisa jemput kita lagi. gimana?

  20. irma303 said: trus bikin tour de pasar spt yg dibuat rekan2 lainselama ini aku hanya bisa sirik baca betapa serunya pengalaman mereka😀

    mauuuuuuuuuuuuuuuuuuu… iya, aku ngiler banged liyat loyang2 itu. skalian kan kalo bawa oleh2 loyang biar temen2ku di sini pada tahu kalo indonesia itu penuh dengan orang2 yg doyan makan dan jago masak, plus jago bikin loyang hehehe…

  21. sylviegill said: insya allah, bulan april akan mudik liburanketemuan yuk, kalau bisa barengan asyik banget

    april sampe kapan syl? kalo bisa sampe kita balik lagi dunk ke rumah masing2 hehehe… ntar kita culik mbak ine buat jadi tour guide ke pasar ikan huehehehe…

  22. foodngarden said: ir,ntar stephan pulkam juga kan? biar aja anak2 ma suami2 kita ngobrol bareng atawa jalan2 kemanaaa gitu, ntar kalo dah pada puas bisa jemput kita lagi. gimana?

    iya Fi, pulang kampung satu rombongan kami :-)wah asyik nih kalau begini.. aku kan pertama ragu .. masa stephan dan anak2 dicuekin sementara saya asyik sendiri.. kasian merekatapi kalau ada regu dari Arfi juga lega jadinya.. artinya anak2 punya temen main sedangkan bapaknya juga ada yg temenin :Dsip sip :-)mbak Syl juga pulang bulan Mei aja biar kita bisa bareng :Daku sudah terlanjur beli tiket nih mbak.. ya ya ya ya ya mau ya?😀 :Dmbak Ine siap2 aja rumahnya diamuk massa: unyil-cuplis-melanie-usro beserta induk2nya😀

  23. kebayang mbak ine gelar tikar buat playgroup dadakan huahahahahaaa!!! eh, ini tapi kalo mbak ine ga keberatan loh😀

  24. Hayo aja, pasti nggak keberatan, lha pada dasarnya aku demen jalan ke tempat2 gitu.apalagi jalan ama teman2, duuuh….mataku jadi banyak. hal yang kuanggap biasa, bisa jadi luar biasa kalau ada yang komentarin. wis…asyik dah….kita bisa belajar lihat dari sisi berbeda.

  25. sip siiiiiippp… kebayang rame. tp irma jgn ke pasar ikan sama bule2 ya, ntar malah dimahalin. ii pengalamanku loh!

  26. foodngarden said: sip siiiiiippp… kebayang rame. tp irma jgn ke pasar ikan sama bule2 ya, ntar malah dimahalin. ii pengalamanku loh!

    lha jadi dititip dimana dong si akang dan unyil2ku :Dmbak ine, rachel dan yoke mau ngga main jadi emak? :Dlumayan lho langsung dpt 4 anak, satu orang dua :Dbapaknya disuruh nonton TV aja atau diberi setumpuk film buat ditonton😀

  27. ir, john punya rencana ngopi2 sama temennya di kedutaan NZ tuh di BRI Tower, ikutan aja biar rame. kalo John pergi berarti aku cuma satu unyil nyang nyangkut: sarah. ben pasti mau ikut bokapnya. gimana?

  28. irma303 said: lha jadi dititip dimana dong si akang dan unyil2ku :Dmbak ine, rachel dan yoke mau ngga main jadi emak? :Dlumayan lho langsung dpt 4 anak, satu orang dua :Dbapaknya disuruh nonton TV aja atau diberi setumpuk film buat ditonton😀

    pasti mau, mereka seneng dengan anak2 juga. Aku juga mau lho Ir🙂 anak2ku juga demen ikut ke pasar, apa mau bawa rombongan anak2 ke pasar? banyak yang bisa dilihat dan mereka pelajari kog

  29. elkaje said: pasti mau, mereka seneng dengan anak2 juga. Aku juga mau lho Ir🙂 anak2ku juga demen ikut ke pasar, apa mau bawa rombongan anak2 ke pasar? banyak yang bisa dilihat dan mereka pelajari kog

    aku takutnya kalau anak2ku dibawa kepasar nanti mereka merusak barang dagangan orang pas emaknya lagi meleng :Dsoalnya Tyler dan Noah sekarang sedang rajin ‘meneliti’ segala jenis barang, panjang tangan dan kaki hehehetapi ide membawa anak2 dan suami ke pasar ini asyik juga soalnya disini ngga nemu pasar tradisional macam punya kita di indonesia :-)pasti asyik buat mereka.. Arfi, aku ngga yakin Stephan mau diajak ke kedutaan.. dia orangnya pemalu terutama dgn orang yg belum dikenal😀

  30. irma303 said: tapi ide membawa anak2 dan suami ke pasar ini asyik juga soalnya disini ngga nemu pasar tradisional macam punya kita di indonesia :-)pasti asyik buat mereka..

    kalo ke pasar tradisional john udha sering, soale kan udah sering tinggal di ubud, malah nenteng gas botol dari warung terdekat segala. kalo ben ama sarah pasti senang hehehe… ntar gimana nanti aja deh. soalnya ben slalu mau ikut bokapnya kalo pergi2. just an idea kalo stephan mau ngopi2 bareng john, dia pastis enang stephan ikutan hehehe…

  31. Numpang tanya mbak Ine, resep ini untuk berapa potong ya? Soalnya kok untuk kulit, terigunya cuma 2 sendok makan peres dan santennya cuma 75 cc. Terimakasih sebelumnya.

  32. cutyfruty said: Numpang tanya mbak Ine, resep ini untuk berapa potong ya? Soalnya kok untuk kulit, terigunya cuma 2 sendok makan peres dan santennya cuma 75 cc. Terimakasih sebelumnya.

    kira kira 12-15 potong. yang dominan pada kulit adalah telurnya. terigu untuk mempertebal saja dan santan untuk mempergurih kulit. kalau kulit risoles kan dominan terigunya ya Sri. hehehehe….

  33. O gitu ya. Thanks ya mbak. Aku sudah punya ketan nih, tinggal beli lainnya. Yang aku baca, ini nggak perlu dikukus lagi setelah lemper dibungkus dadar. Oke, deh aku praktekkin nanti. Terimakasih sudah berbagi. Have a nice day.

  34. mbaaak rasanya daku pernah liat postingan sosis solo disini. nyari2 gak ketemu apa salah inget ya. gi keingetan aja kepengen sosis solo.

  35. familjendettmer said: mbaaak rasanya daku pernah liat postingan sosis solo disini. nyari2 gak ketemu apa salah inget ya. gi keingetan aja kepengen sosis solo.

    sosis solo ada di sini….http://elkaje.multiply.com/journal/item/17

  36. tx linknya mbak. langsung digarap hari ini🙂 tx banget sharing resepnya.

  37. familjendettmer said: tx linknya mbak. langsung digarap hari ini🙂 tx banget sharing resepnya.

    sama sama Tik, semoga cocok ya.

  38. wah baru tahu semar mendem pake santan:)…salam kenal mba…

  39. agamtia said: wah baru tahu semar mendem pake santan:)…salam kenal mba…

    salam kenal juga, di jakarta semar mendem emang nggak pake santan.

  40. ci, aku tak nyontek ya… tapi bikin lemper sih. males seng ndadari kulite. udah cukup pas bikin risoles heheh

  41. Nemuuuu laaagggiiii… Mbak Ine-ku, setelah lama ga MPan… lagi nyari2 resep Semar Mendem.. eeh.. nemu mbak Ine, ga pake mikir lagi deh langsung contek nih.. boleh yo mbaaak… makasih lhooo!!! :-*

  42. halo Rose, sama… aku dah lama ndak ngempi

  43. Mbak Ineee.. aku MENANG no 1.. hihihi.. berkat resepnya sampeyan.. suwun lho mbak!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: