Skip to content

REMPEYEK

February 27, 2006

Description:
Tempo hari tergiur rempeyek di blognya Dewi Amadeus:-)
jadi pingin. Ini resep dari Primarasa.

ada pantun jawa untuk menjawab orang yang suka ngolok olok
“Peyek ojo di remet-remet, Ngenyek ojo banget banget”
Rempeyek jangan di remas-remas….ntar ancur😦
kalau Ngenyek (mengejek) jangan kebangetan…..ntar ancur juga kena tonjok😦

Ingredients:
125 gr Tepung Beras
10 gr tepung kanji
300-350 ml santan sedang aja kentalnya
5-7 daun jeruk, buang tengahnya, iris halus
100-150 gr kacang tanah yang masih ada kulit arinya, potong kecil2
(sebelumnya di sangrai dulu, agar hasilnya renyah)

Bumbu halus:
3 butir kemiri
3 siung bawang putih
1 sdt ketumbar
2 cm kencur
1 sdt garam
1 sdt air kapur sirih

Directions:
Campur semua bahan kecuali kacang, aduk rata. Santan jangan di tuang semua, Karena kebutuhan santan tergantung tingkat kekeringan tepung. Kacang di campur ke adonan tepung sesaat sebelum tuang ke wajan. supaya kacang terjaga kekeringannya.

Cara menggoreng:
Panaskan minyak banyak, tuang sesendok sayur rempeyek+sedikit kacang di pinggiran wajan, goreng sampai kering

Note:
* Air kapur sirih yang membuat rempeyek renyah. kalau kebanyakan, rasanya getar.
* Jangan di campur telur, karena telur malah bikin rempeyek menyerap lebih banyak minyak dan lembek nggak renyah.
* Kalau hasilnya masih terlalu tebal dan keras, bisa ditambah sedikit santan lagi.
* Aku gak bisa goreng pakai cara lansung di tuang di pinggir wajan, maka pakai 2 kompor, yang satu untuk teflon kecil, tuang rempeyek+kacang di teflon (kayak di dadar aja), setelah setengah kering, angkat, cemplungin ke minyak. hasilnya rempeyek yang bulat rapi jali.

Sekarang pakai cetakan rempeyek, bentuknya spt sendok sayur, tapi pipih, jauh lebih praktis di banding pakai teflon, hasilnya juga rempeyek yang bulat dan rapi, kayak di photo ini.

* Selain kacang tanah, isi rempeyek bisa juga :
– kacang hijau, yang di rebus sebentar (jangan sampai pecah kulitnya)
– teri nasi asin, yang sudah di rendam sebentar dengan air garam untuk mengurangi asinnya.dan ditiriskan
– kedele hitam (sori, yang ini belum pernah bikin, cuma tahu makannya aja :-)) jadi gak tahu trick nya

From → Gorengan, Kue

29 Comments
  1. mbak ine,syl mau sharing ya : kompor syl jenisnya kompor listrik yang rata tanpa api. jadi kalau menggoreng, tidak bisa pakai penggorengan yang melengkung. selalu dengan panci rata tebal gitu, mbak. menurut mbak ine, apakah hasilnya akan berbeda jika menggorengnya tidak dengan menggunakan normal penggorengan ?share me some thoughts ya, mbak.thank you so much.

  2. Bisa aja Syl. Cuma….kalau bikin rempeyek pakai panci, harus pakai cetakan atau wajan teflon dulu ya, gak bisa model seperti orang2 bikin, di tuang langsung. cetakan aku kira nggak harus cetakan rempeyek spt punyaku, bisa juga pakai sutil yang rata

  3. waaahh aku suka peyek tapi ngga tau bikintempo hari bikin jadi kayak karet😦

  4. ha peyek padat penduduk…bisa dikirim ama DHL …..?

  5. aku mash trauma bikin peyek! Gak pernah jadi melempem melulu. jadi tiap kepengen peyek kugoreng aja kerupuk udang dan kubayangkan itu peyek

  6. Mbak Ine,kalau air kapur sirih nggak ada,bisa diabaikan-kah?cetakan rempeyek yang mirip sdk sayur datar itu,bolong2 nggak mbak permukaannya?coba ada foto cetakannya,rada susah terbayang olehku,karena memang belom nekat untuk bikin peyek sendiri.

  7. sylviegill said: mbak ine,syl mau sharing ya : kompor syl jenisnya kompor listrik yang rata tanpa api. jadi kalau menggoreng, tidak bisa pakai penggorengan yang melengkung. selalu dengan panci rata tebal gitu, mbak. menurut mbak ine, apakah hasilnya akan berbeda jika menggorengnya tidak dengan menggunakan normal penggorengan ?share me some thoughts ya, mbak.thank you so much.

    Mba Sylvie, aku pernah liat alas tambahan buat kompor yang rata, jadi bisa digunakan dengan penggorengan yang melengkung.

  8. irma303 said: tempo hari bikin jadi kayak karet😦

    Mungkin terlalu pekat Irma, perlu di encerkan lagi.

  9. estherlita said: ha peyek padat penduduk…bisa dikirim ama DHL …..?

    lebih gampang dan murah bikin dewe mbak. Kemarin waktu menggoreng gantian ama asisten, dia rada pelit taburin kacang aku bilang…”kalau ketahuan bu Esther temanku…diprotes lho” hihihi….di Yogya pernah ketemu peyek tumpuk. penampilan peyek mirip dengan ampyang tebal, kacangnya bergumpal2 sangat padat penduduk:-), tepungnya menyebar mirip kremes ayam goreng. Ya…enak sih… tapi nggak kayak makan peyek🙂

  10. hertiarc said: aku mash trauma bikin peyek! Gak pernah jadi melempem melulu. jadi tiap kepengen peyek kugoreng aja kerupuk udang dan kubayangkan itu peyek

    Coba bikin dengan resep ini, gak banyak kog, kalau gagal nggak terbuang banyak.ini ukurannya pas dari Primarasa, aku gak rubah sama sekali. Kalau di rumahku, nggak pernah melempem, lha….hari itu juga ludes. mau bikin banyak….lama menggorengnya, bosen juga lho.

  11. indbahar said: Mbak Ine,kalau air kapur sirih nggak ada,bisa diabaikan-kah?cetakan rempeyek yang mirip sdk sayur datar itu,bolong2 nggak mbak permukaannya?coba ada foto cetakannya,rada susah terbayang olehku,karena memang belom nekat untuk bikin peyek sendiri.

    waduh…gak tahu aku, mungkin bisa ya, cuma kerenyahannya?In, di supermarket sini ada kapur sirih bentuk powder, sapa tahu ntar pulang bisa dibawa buat bekal.Cetakan rempeyek ada tuh di albumku silakan di intip http://elkaje.multiply.com/photos/album/1harganya murah cuma 2000 rp. tempo hari beli sekodi di bagi ama teman2, jatuhnya cuma 1500 hehehehe….

  12. bole di coba nih, waktu itu aku buat kok ga bisa renyah ya

  13. lienmei said: bole di coba nih, waktu itu aku buat kok ga bisa renyah ya

    hm…kenapa ya? – terlalu kental adonan, bisa jadi terlalu tebal dan kurang renyah.- nggak pakai kapur sirih- pakai telur…karena telur ngurangi kerenyahan.

  14. Kalau cuma mau renyah.. tambahkan soda kue aja..

  15. lennykorniadi said: Kalau cuma mau renyah.. tambahkan soda kue aja..

    thks informasinya Lenny, ntar di coba

  16. Mau tanya, kalo engga ada kapur sirih, pake apa penggantinya yach?

  17. Ine,Sy mo minta tlg nih…. bs ngga kirimin photo cetakan rempeyek? sapa tau aja di sby ada. Thx

  18. oyimimi said: Ine,Sy mo minta tlg nih…. bs ngga kirimin photo cetakan rempeyek? sapa tau aja di sby ada. Thx

    Suzan,lihat di sini deh…saya sudah pernah uploadhttp://elkaje.multiply.com/photos/photo/1/7.jpg

  19. mau coba ah…tapi gak pake air kapur sirih, soalnya gak ada

  20. aku coba ah🙂 thx

  21. Saya coba kok tanpa kapur sirih ( di Perancis gak ada yang jual sih ) dan hasilnya renyah asal adonannya jangan terlalu kental aja ( rempeyek ini kesukaannya doi,dulu di indonesia mamaku sering buat,eh malah sekarang doi nodong bikin rempeyek ) cuma problemnya,kacangnya sebagian besar pada lari alis terpisah, doi bilang wah mana nih kacangnya ? gimana caranya agar sikacang tetap bersama ?

  22. nyontek yah ci…mau bikin, buat ngabisin grago…

  23. grago kuwi opo?

  24. udang grago atau rebon.udang kecil2, dah kering.kayaknya grago ini istilah anak udang yg kecil2.

  25. Apa bedanya tepung kanji sama tepung sagu. Tepung kanji itu efek ke rempeyek apa? Apa membantu renyah juga. Bagaimana dengan tepung sagu, apa bisa membuat renyah juga?

  26. saya pernah beli dan peyeknya seperti berbusa dan renyah, itu bkinya gimana ya

  27. ine elkaje permalink

    Vi.. di tunggu rempeyek hasil modifmu

Trackbacks & Pingbacks

  1. Rempeyek | Rek ayo Rek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: